• SMKS AL IHSAN PAMARICAN
  • Berkarya dengan Ilmu, Berakhlak dengan Iman

Guru dan Siswa Perlu Dikenalkan Sistem Asesmen

JAKARTA - Sistem asesmen yang digadang-gadangkan Kemendikbud akan menggantikan ujian nasional (UN) memerlukan perhatian yang lebih, terutama pada kemampuan guru. Pasalnya, guru akan menjadi kunci keberhasilan sistem tersebut.

Wakil Ketua Komisi X DPR Hetifah Sjaifudian mengatakan, dalam membuat suatu asesmen diperlukan ilmu dan tata cara baru. Kemendikbud, meski mengotonomikan proses penilaian siswa pada guru, bukan berarti bisa lepas tangan. Pemerintah justru harus memberi pembinaan yang cukup dan menjamin setiap sekolah bisa menjalankan dengan baik proses asesmen ini. Pasalnya, guru lah yang akan mewujudkan program Merdeka Belajar itu bisa berjalan dengan baik atau tidak.

“Jadi, saya kira tetap fokusnya dan prasyarat atau kunci keberhasilan sebenarnya ada di guru. Pemerintah harus tetap memberi pembinaan yang cukup dan menjamin setiap sekolah mampu menjalankan dengan baik juga,” tandas Hetifah seusai diskusi “Asesmen Nasional Dapatkah Mengembalikan Esensi Belajar?” di Kantor Kemendikbud, Jakarta, kemarin.

Politikus Golkar ini mengatakan bahwa para ahli bisa didatangkan untuk melatih para guru. Para ahli dari Indonesia, NGO yang fokus pada bidang pendidikan, dan atau para ahli dari PISA juga bisa bekerja sama untuk memberikan kompetensi tambahan pada guru dengan metode baru ini sehingga niat dasar Kemendikbud bisa terwujud.


Berbicara tentang pendidikan itu tidak hanya terkait dengan satu bidang. Jika saat ini ada program asesmen, hal ini juga terkait dengan kurikulum dan guru. Namun, dia menilai yang paling penting adalah kesiapan guru. “Karena kita sudah launching maka next step-nya adalah berikan kemampuan guru-guru itu sesuai yang dibutuhkan. Agar tahun depan, khususnya di 2021 ini, sudah terwujud,” tandasnya.

Plt Dirjen Pendidikan Dasar dan Menengah Kemendikbud Totok Suprayitno menjelaskan, pada geladi resik UN tahun depan, Kemendikbud akan mencoba mengenalkan sistem asesmen kompetensi minimum dan survei karakter kepada guru. Harapannya, dengan pengenalan ini maka bisa menjadi bahan renungan guru untuk mencoba membuat soal dengan jenis yang sama. (Neneng Zubaidah)

 

https://nasional.sindonews.com/read/1478551/144/program-merdeka-belajar-sekolah-dan-guru-bebas-menilai-murid-1577137460

Tulisan Lainnya
BKK SMK Al Ihsan Pamarican Mengirim Alumni ke PT. Leetex Garment Indonesia di Majalengka: Menyongsong Karier Berprestasi

Pamarican, 25 Mei 2024 - Bursa Kerjasama Khusus (BKK) SMK Al Ihsan Pamarican kembali menorehkan prestasi dengan memberangkatkan sejumlah alumni untuk menjalani magang di PT. Leetex Garm

30/05/2024 11:54 - Oleh Admin - Dilihat 24 kali
Perpisahan SMK Al Ihsan Pamarican Angkatan 14: Momen Bersejarah yang Dirayakan dengan Meriah

Pamarican, 16 Mei 2024 - SMK Al Ihsan Pamarican menggelar acara perpisahan untuk Angkatan 14 dengan penuh kemeriahan dan keharuan. Acara yang berlangsung pada Kamis, 16 Mei 2024 ini dim

30/05/2024 11:46 - Oleh Admin - Dilihat 37 kali
PEMBAGIAN RAPOT SISWA SMK AL-IHSAN PAMARICAN

      Hari ini, SMK Al-Ihsan Pamarican melaksanakan pembagian rapot semester ganjil tahun ajaran 2023/2024. Kegiatan ini diresmikan oleh Kepala Sekolah, Bapak Nurrachman

22/12/2023 09:39 - Oleh Admin - Dilihat 169 kali
SMK Al Ihsan Pamarican Umumkan Jadwal Pembagian Raport dan Liburan Akhir Semester

Pamarican, 19 Desember 2023 - Sebagai rangkaian penutup semester ganjil tahun ajaran 2023/2024, SMK Al Ihsan Pamarican mengumumkan jadwal pembagian raport dan liburan akhir semester kep

19/12/2023 10:30 - Oleh Admin - Dilihat 138 kali
Dosen Psikologi UMB Pendidikan Harus Kembangkan Kompetensi dan Karakter

Liputan6.com, Jakarta - Dekan Fakultas Psikologi Universitas Mercu Buana, Muhammad Iqbal menegaskan ke depan tujuan pendidikan harus perpaduan antara mengem

14/09/2019 08:57 - Oleh Admin - Dilihat 261 kali